•   15 July 2024 -

PT. Borneo Grafika Pariwara

Jl. Kapt Pierre Tendean, RT 02 No 9, Kelurahan Bontang Baru
Kecamatan Bontang, Kota Bontang, Kaltim - 75311

Pernikahan Dini Picu Kasus Stunting, Pemkot Gencarkan Sosialisasi

Bontang - Redaksi
13 September 2022
 
Pernikahan Dini Picu Kasus Stunting, Pemkot Gencarkan Sosialisasi Pelaksanaan kunjungan lapangan audit kasus stunting oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (DPP-KB) di Kelurahan Berebas Tengah, Rabu (14/9/2022).

KLIKKALTIM - Pemkot Bontang terus berupaya menekan angka stunting. Berbagai strategi sudah dijalankan, salah satunya menggencarkan sosialiasasi untuk pasangan yang menikah di usia dini.

Wakil Wali Kota Bontang Najirah mengatakan, Pemkot saat ini gencar melakukan sosialisasi kepada ibu hamil dan pasangan yang menikah di usia dini. Pasalnya, pernikahan usia dini turut menyumbang angka status anak gizi buruk di Kota Taman.

“Terjadinya stunting biasanya dipicu ketidaksiapan pasangan suami-istri. Apalagi jika di bawah umur, terutama soal pemberian asupan gizi di masa kehamilan," kata Najirah saat meninjau pelaksanaan kunjungan lapangan audit kasus stunting oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (DPP-KB) di Kelurahan Berebas Tengah, Rabu (14/9/2022).

Itu sebabnya sosialisasi untuk kesiapan bagi ibu untuk hamil dan melahirkan perlu digencarkan. Khususnya di daerah rawan. 

"Selain faktor ekonomi, kurangnya pengetahuan yang membuat terjadinya kasus stunting," tuturnya.

Najirah menjelaskan, Audit kasus stunting adalah kegiatan identifikasi resiko dan penyebab stunting pada kelompok sasaran. Sasaran dalam hal ini adalah calon pengantin, ibu hamil, ibu nifas, baduta dan balita.

Dia pun sangat mendukung kegiatan yang bertujuan untuk mengetahui penyebab terjadinya stunting tersebut. Di sisi lain audit juga dilakukan untuk menganalisis faktor resiko terjadinya stunting.

"Lewat audit ini bisa dilakukan upaya pencegahan, penanganan kasus dan perbaikan tata laksana kasus serupa di masa mendatang," terang Najirah.

Dia kembali menekankan, Pemkot berupaya menekan kasus stunting di Kota Bontang dari 20 persen menjadi 14 persen. 

Pemkot juga sudah melakukan pemetaan beberapa kelurahan yang menjadi fokus penanganan atau termasuk daerah rawan. 

“Bapak Presiden sudah menargetkan kasus stunting nasional turun hingga 14 persen di tahun 2024. Tersisa dua tahun lagi, mudah-mudahan Bontang bisa mengejar target itu," katanya.

Karenanya, dia berharap peran perusahaan yang ada Bontang bisa bersinergi dengan Pemkot untuk menurunkan kasus stunting.

"Percepatan penurunan kasus stunting bisa diraih dengan mengerahkan seluruh sektor terkait untuk menangani bersama secara konvergen dan terintegrasi," katanya.






TINGGALKAN KOMENTAR