•   18 August 2022 -

Pemkot Bontang Alokasikan Rp 54 Miliar untuk Atasi Banjir

Bontang - M Rifki
17 Mei 2022
Pemkot Bontang Alokasikan Rp 54 Miliar untuk Atasi Banjir Kepala Badan Penelitian, Perencanaan dan Pengembangan (Bapelitbang) Kota Bontang sudah memetakan kegiatan penanggulangan banjir yang bakal dikerjakan/Dok Klik Kaltim

KLIKKALTIM.COM- Pemkot Bontang mengalokasikan anggaran penanggulangan banjir senilai Rp 54 Miliar tahun ini. 

Uang ini rencananya akan dibelanjakan untuk proyek fisik dan perencanaan tahun anggaran 2022. 

Kepala Badan Penelitian, Perencanaan dan Pengembangan (Bapelitbang) Kota Bontang, Amirudin sudah memetakan kegiatan penanggulangan banjir yang bakal dikerjakan. 

Adapun kegiatan itu meliputi penyusunan perencanaan dokumen induk atau master plan banjir termasuk pembuatan kolam polder di 2 kelurahan. 

Klik Juga : Akses ke 3 Sekolah di Bontang Kuala Terendam Banjir Rob

"Pos anggaran paling banyak di Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Bontang, dan Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan," ujarnya. 

Amirudin menguraikan, rencana pembangunan turap sungai berada di Jalan Imam Bonjol. Sedangkan drainase di Jalan MT Haryono, Kelurahan Bontang Baru. 

Tahun ini, program penanggulangan banjir belum menyentuh seluruh akar masalah karena master plan baru disusun.

Fokus penanganan berada di wilayah Kota, sementara untuk wilayah hulu sungai Bontang menunggu dari suntikan dana provinsi atau APBN. 

Klik Juga : Sukses Tangani Bencana, Bontang Bakal Terima Penghargaan dari PBB

"Karena penanganan banjir susah diatasi kalau tidak ada perencanaan. Belum lagi curah hujan yang tinggi dengan siklus alam yang berbeda," terangnya. 

Dukungan anggaran dari Provinsi Kaltim sejatinya sangat diharapkan. Tahun ini kuota yang diberikan hanya Rp 22 miliar, jauh dari nilai usulan yang mencapai Rp 400 miliar. 

Peruntukkan Bankeu akan menyasar dua program, penurapan sungai senilai Rp 19,6 Miliar. Selebihnya diperuntukkan untuk membangun Instalasi Pengolahan Air Minum (IPA) Ibu Kota Kecamatan (IKK) di Kelurahan Kanaan senilai Rp 2,5 Miliar. 

"Dari Bankeu sangat kecil. Kemarin padahal kita usulkan Rp 400 Miliar untuk semua sektor pembangunan," ucapnya. 




TINGGALKAN KOMENTAR