15 Desember 2019

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Pengembangan Digitalisasi, Tingkatkan Mutu Pendidikan Warga Kaltim


Pengembangan Digitalisasi, Tingkatkan Mutu Pendidikan Warga Kaltim
Logo DPRD Kaltim

KLIKKALTIM.com -- Pendidikan dan teknologi saat ini semakin maju. Program pengembangan digitalisasi pendidikan harus sejalan dengan peningkatan infrastruktur jaringan di daerah-daerah terpencil.
 
Demikian disampaikan Sekretaris Komisi IV DPRD Kaltim Salehuddin usai menghadiri acara Lounching Digitalisasi Pendidikan dan Distance Learning, di Gedung Convention Hall, Samarinda, Senin (25/11/2019).
 
Menurut dia, digitalisasi pendidikan memang harus dilaksanakan mengingat era modernisasi teknologi semakin berkembang. Hanya saja, ada beberapa persyaratan penunjang agar program tersebut dapat terlaksana dengan baik.
 
“Seperti instrumen, maintenance atau perawatan, serta dukungan provider harus tersebar merata di seluruh daerah di Kaltim, khususnya daerah pedalaman yang mengalami keterbatasan akses jaringan. Itu yang perlu diantisipasi ketika program ini berjalan,” terang Salehuddin.
 
Meski demikian, dirinya tetap mengapresiasi usaha Pemprov Kaltim dalam mengembangkan dunia pendidikan kearah digitalisasi. Politikus Golkar ini berharap, pemerintah juga harus mengantisipasi dampak-dampak dari pengembangan digitalisis pada dunia pendidikan.
 
“Secara filosofi, tekhnologi itu punya dua sisi, yakni postif dan negatif. Kedua sisi ini akan selalu ada, sejalan dengan teknologi yang semakin berkembang. Saya berharap adanya sistem digitalisasi ini, sisi positifnya lebih dominan khsusnya pada dunia pendidikan kita,” tegas Mantan Ketua DPRD Kabupaten Kukar ini.
 
Selain itu, Salehuddin juga berharap, dengan adanya digitalisasi pendidikan, aspek pendidikan karakter dan pendidikan emosinal tidak hilang dalam metode pendidikan selama ini.
 
“Jangan sampai, adanya program one student one android, malah membuat jarak antara guru dengan murid. Kita tentu tidak mau menghilangkan ruang-ruang komunikasi secara verbal antara guru dengan siswa. Justru disitulah ruang yang harus dibangun,” tegas dia.
 
Pun demikian, ia tetap menyarankan program digitalisasi tetap berjalan, tapi tetap mengedepankan aspek hubungan emosional antara guru dan murid.
 
“Tetap berjalan dan koordinasi dengan instansi terkait. Termasuk merubah mindset guru yang tadinya program belajar secara manual beralih ke elektronik atau digitalisasi,” tandasnya. (hms6/adv)
Reporter : Yoyok S    Editor : Liah Mulyono



Comments

comments


Komentar: 0